Selamat Datang di blog Williya Meta "Bidadari Bulan Hijau"
.

OUTLOOK PERBANKAN SYARIAH 2012

Selasa, 03 Januari 2012 Label:



Perkembangan Terkini
Setelah mengalami perlambatan pertumbuhan akibat terimbas krisis Amerika Serikat tahun 2008/2009, pertumbuhan industri perbankan Syariah di Indonesia menunjukkan trend yang terus meningkat semakin pesat, dan pada akhir September 2011 pertumbuhan aset mencapai 47.8% (yoy) atau Rp123.4 trilliun, tertinggi sejak tahun 2005. Pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) dan pembiayaan yang diberikan (PYD) pada waktu yang sama bahkan lebih pesat lagi, masing-masing mencapai 53.0% (yoy) atau Rp97.8 trilliun
dan 52.3% (yoy) atau Rp92.8 trilliun, dengan FDR (financing to deposits ratio) 95.7%. Sebagai perbandingan, pertumbuhan aset perbankan konvensional pada waktu yang sama mencapai 22.2% (yoy), atau Rp3371.5 trilliun, dengan LDR (loan to deposits ratio) 81.4%.
Kinerja perbankan Syariah dilihat dari BOPO (biaya operasi dibagi pendapatan operasi), ROA (return on assets) dan NPF (non-performing financing), juga menunjukkan peningkatan. Pada akhir September 2011, BOPO, ROA dan NPF masing-masing mencapai 77.5%, 1.8% dan 2.0%. Sementara itu, CAR (capital adecuacy ratio) berada pada posisi yang aman 15.3%, sedangkan ROE (return on equity) mengalami penurunan ke 17.1%. Kinerja perbankan Syariah tersebut lebih baik dari kinerja perbankan konvensional, kecuali untuk ROA dan ROE, karena masih pesatnya ekspansi.

Tantangan Kedepan
Krisis keuangan Amerika Serikat yang bermula dari krisis subprime mortgage pada tahun 2007 belum juga usai, masih menyisakan masalah fiskal yang berkepanjangan dan proses pemulihan yang berjalan lamban, sehingga IMF dalam World Economic Outlook September 2011 menurunkan prediksi pertumbuhan ekonominya untuk tahun 2011 dan 2012 masing-masing menjadi 1.5% dan 1.8%. 
Sementara itu, beberapa negara Eropa, seperti Yunani, Portugis, Irlandia, Spanyol dan Italia, mulai mengalami krisis utang yang lebih sulit penyelesaiannya karena besarnya utang, banyaknya negara yang terlibat dan tidak disiplinnya pemerintah negara-negara euro-zone tersebut dalam menjalankan kewajibannya. IMF juga menurunkan prediksi pertumbuhan ekonomi kawasan Eropa untuk tahun 2011 dan 2012 masing-masing menjadi 1.6% dan 1.1%. Bahkan, menurut ADB Eropa dapat mengalami resesi di tahun 2012. 
Ke dua krisis di kawasan Amerika Serikat dan Eropa tersebut akan mewarnai perkembangan ekonomi Global tahun 2012, termasuk Indonesia. pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2012 diperkirakan akan melambat karena melambatnya pertumbuhan ekspor yang akhirnya berdampak pada melambatnya pertumbuhan konsumsi rumah tangga. ADB-pun telah menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2012 dari 6.8% menjadi 6.5%, dan bahkan dapat turun lagi menjadi 5.5% apabila kawasan Amerika Serikat dan Eropa mengalami resesi mendalam. 
Namun demikian, pemerintah Indonesia optimis pertumbuhan ekonomi tahun 2012 diperkirakan 6.7%, karena sedikitnya ada 4 hal yang mendukung, yaitu: 1) Pertumbuhan konsumsi domestik yang masih kuat; 2) Minat investor asing yang masih meningkat, termasuk pada sektor Industri, karena fundamental perekonomian yang kuat, iklim investasi yang membaik dan sovereign credit rating Indonesia yang telah berada pada posisi investment grade; 3) Upaya pemerintah untuk meningkatkan pembangunan infrastruktur dengan MP3EI (Master plan Percepatan dan
Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia); dan 4) Penurunan inflasi yang memberikan ruang untuk penurunan suku bunga. Dua hal yang perlu diwaspadai yang dapat meningkatkan tekanan inflasi pada tahun 2012 dari sisi penawaran adalah kenaikan harga BBM (bahan bakar minyak) dan TDL (tarif dasar listrik). Proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2012 ini hanya dikalahkan oleh Cina (9.0%) dan India (7.5%).

Dampak Makro Ekonomi terhadap Perbankan Syariah
Krisis Amerika Serikat dan Eropa tentu saja akan berdampak langsung maupun tidak langsung ke perbankan Indonesia, dari sisi likuiditas, permodalan, aset dan perkreditan/pembiayaan, karena sistem keuangan Indonesia masih didominasi oleh perbankan. Namun demikian, dampak langsung karena adanya eksposur luar negeri yang hanya sekitar Rp100 triliun tidak besar karena hanya sekitar 3% dari aset perbankan nasional, diperkirakan akan relatif kecil sekali. Secara umum, kondisi perbankan nasional yang cukup kuat direfleksikan oleh tingginya rasio penggunaan dana nasabah dengan distribusi kredit ke sektor usaha produktif. Seperti yang telah disebutkan di atas LDR perbankan nasional mencapai lebih dari 81% dimana FDR perbankan syariah mencapai 95,7%.
Kondisi lain yang diperkirakan akan berpengaruh signifikan terhadap sektor perbankan nasional pada tahun mendatang adalah membaiknya posisi credit rating Indonesia yang saat ini telah berada pada posisi investment grade. Posisi ini didapat Indonesia dari international credit rating pada akhir tahun ini, meski dirasakan terlambat namun tetap saja kondisi ini monumental sekaligus fenomenal bagi Indonesia. Pada satu sisi, kini posisi credit rating Indonesia telah sejajar dengan negara maju dan yang lebih menggembirakan adalah ditengah kecenderungan krisis global dimana banyak negara maju yang harus mengalami penurunan credit rating, Indonesia mampu meningkatkan posisi daya-saingnya. Secara umum hal ini akan menambah kepercayaan investor asing terhadap sektor keuangan nasional khususnya industri perbankan. Posisi ini diperkirakan akan menurunkan biaya umum yang harus ditanggung oleh perbankan nasional termasuk perbankan syariah Indonesia.
Sementara itu, dampak langsung krisis Amerika Serikat dan Eropa ke perbankan Syariah sangat minim karena portfolio pembiayaan perbankan Syariah masih kecil (Rp92.8 triliun per September 2011) dan eksposur portfolio pembiayaan hampir semuanya berupa pembiayaan usaha di sektor riil domestik, hampir tidak ada eksposur pembiayaan usaha perdagangan luar negeri. Jikapun ada diperkirakan dampaknya tidak langsung (second round effect).

Proyeksi Pertumbuhan Perbankan Syariah 2012
Berdasarkan kondisi dan analisa lingkungan makro industri perbankan syariah nasional, dilakukan analisis proyeksi perbankan syariah nasional pada tahun 2012. Perhitungan proyeksinya menggunakan pendekatan analisis: (i) econometric approach (time series model) dengan historical series untuk menangkap pola behavior dan pattern perbankan syariah; (ii) forecasting time series model untuk memperkirakan pertumbuhan total asset. Perhitungan proyeksi tersebut berdasarkan tiga asumsi yaitu: (i) moderat dimana pertumbuhan in line dengan program pengembangan yang sedang dilakukan dan upaya-upaya yang dilakukan bank syariah, (ii) pesimis apabila asumsi skenario moderat tidak terealisasi dan, (iii) optimis apabila perkembangan yang terjadi lebih promising dari yang direncanakan.
Asumsi-asumsi tersebut secara detil antara lain sebagai berikut: (a) moderat: jumlah bank syariah tidak bertambah namun kinerjanya tetap meningkat, pola pembiayaan tetap didominasi trade based financing, target utama pembiayaan masih SMEs. Kondisi ekonomi domestik masih stabil dan mendukung kinerja sektor riil; (b) pesimis: kinerja bank syariah mengalami perlambatan karena dampak krisis global kepada perekonomian domestik, turunnya pembiayaan dan competitiveness bank syariah; (c) optimis: jumlah bank syariah bertambah, ekonomi domestik tidak terpengaruh oleh gejolak ekonomi global, kinerja sektor riil tetap positif dan bank syariah tetap competitif dengan bank konvensional.
Sementara itu teknis perhitungan yang dilakukan secara garis besarnya adalah sebagai berikut: (i) Autoregressive Integrated Moving Average (ARIMA) dengan historical data dari Desember 2000 sampai dengan Oktober 2011; (ii) proses modeling dilakukan untuk variabel total aset bank syariah dan bank nasional dengan tahapan-tahapan: identifikasi variable, estimasi model, evaluasi model dan forecasting model; forecasting model menghasilkan future values dari Oktober 2011 sampai dengan Desember 2012 karena tingkat akurasi model time series sangat tinggi dalam jangka pendek.
Berdasarkan perhitungan yang dilakukan menggunakan asumsi-asumsi tadi diperkirakan secara moderat perbankan syariah nasional akan tumbuh 36% pada tahun 2012. Namun jika ada kondisi yang tidak diharapkan terjadi seperti dampak krisis global ternyata lebih buruk dari yang diperkirakan, maka secara pesimis tahun depan pertumbuhan perbankan nasional diperkirakan sebesar 29%. Sementara itu, sebaliknya jika ternyata ada kondisi-kondisi yang lebih baik terjadi pada tahun depan seperti bertambahnya bank syariah dan kinerja ekonomi domestik yang menguat signifikan, tahu depan secara optimis perbankan syariah nasional akan tumbuh sebesar 45%.
Diluar perkembangan fisik, baik yang saat ini tengah berlangsung maupun nanti, diharapkan pada tahun-tahun mendatang perkembangan industri perbankan syariah nasional juga semakin memperlihatkan keberkahannya berupa kemanfaatan bagi masyarakat usaha mikro-kecil dan juga dhuafa. Oleh karena itu, mungkin sebaiknya diperkenalkan pula variabel atau angka perkembangan berupa derajat kemanfaatan ini sebagai parameter kemanfaatan perbankan syariah nasional bagi masyarakat yang selama ini tidak terjangkau oleh industri perbankan yang terbilang mapan. Perlu bantuan kontribusi pihak-pihak lain seperti para akademisi dalam merumuskan ukuran-ukuran tersebut, sekaligus mengawasi peran perbankan syariah nasional pada aspek-aspek khusus seperti itu. Semoga usaha-usaha pengembangan industri ini oleh pihak-pihak terkait, semakin dimudahkan oleh Allah SWT, sehingga perbankan syariah nasional mampu berperan signifikan dalam perkembangan perbankan nasional dan lebih luas lagi dalam mendukung perekonomian nasional.

0 komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kolam Ikan Bidadari

 
Williya Meta © 2010 | Blog Dirancang Oleh www.pandani.co.cc | web Design 07 Juni 2011